teks berjalan

karmany evadhikarãste, mã phalesu kadãcana, mã karma-phala-hetur bhŭr , mã te sango ‘stv akarmani (B.G. Dwitiya adhyaya, sloka 47) -- Berbuatlah hanya demi kewajibanmu, bukan hasil perbuatan itu (yang kau pikirkan), jangan sekali-kali pahala jadi motifmu dalam bekerja, jangan pula berdiam diri tanpa kerja.

Generasi Muda Hindu Anti Narkoba

Wednesday, January 18, 2023

PHDI Sultra Dukung Program Kemenag: Laksanakan Penguatan Moderasi Beragama di 4 Kabupaten

 

Penguatan Moderasi Beragama Tahun 2022 oleh PHDI Sultra

Kendari, (Humas Sultra) -- Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) bulan Oktober 2022 menyelenggarakan kegiatan Penguatan Moderasi Beragama guna memperkokoh tahun Toleransi 2022 yang telah dicanangkan oleh Kementerian Agama R.I. (Kemenag). Adanya pencanangan tahun toleransi ini dapat dipandang sebagai tanda kerinduan untuk membangun hidup bersama yang toleran. Sekaligus, ia menjadi momen refleksi dan konsolidasi menguatkan kembali pentingnya toleransi dan peran kita menjaganya. 

Ketua PHDI Sultra, Prof. Dr. Eng. I Nyoman Sudiana, S.Pd., M.Si. menyampaikan bahwa kegiatan Penguatan Moderasi Beragama ini bisa dilaksankan berkat kerjasama Kementerian Agama, Ditjen Bimas Hindu dengan lembaga Agama dan Keagamaan di Indonesia, salah satunya PHDI Sultra. 

"Tahun anggaran 2022, beberapa lembaga di Sultra mendapatkan bantuan operasional tematik dari Ditjen Bimas Hindu, salah satunya PHDI Sultra, yaitu Tematik Penguatan Moderasi Beragama."

"Moderasi beragama itu penting dikuatkan oleh semua agama. Agar kita tidak radikal yang negatif, tidak menjadi generasi yang puritan. bagaimana kita menjadi orang yang beragama yang bisa menciptakan kerukunan dalam masyarakat," tuturnya. 
 
"Program ini kami laksanakan dengan melakukan road show di empat Kabupaten, Kolaka, Bombana, Konawe Kepulauan dan Konawe Utara. Empat lokasi ini dipilih tentunya untuk bisa mendekatkan Parisada dnegan umat di empat Kabupaten ini. Sekaligus Parisada mensosialisasikan hasil Pesamuan Agung, Lokasabha dan Program Kerja PHDI Sultra," tutur salah satu Guru Besar Fisika Material Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Halu Oleo, yang baru dikukuhkan Rektor UHO pada 12 Januari 2023 lalu. 

"Di tahun 2023 ini, kami juga sudah mengajukan kembali permohonan kelanjutan program penguatan moderasi beragama ini ke Dirjen. Semoga terakomodasi, sehingga kita bisa lanjutkan road show penguatan moderasi beragama di Kabupaten/Kota lain di Sultra." tutupnya. (PKJ)


Thursday, December 29, 2022

Pura Dalem Sakenan, Desa Jati Bali, Kecamatan Ranomeeto Barat, Kab. Konawe Selatan

Pura Dalem Sakenan
Berawal dari transmigrasi orang Bali ke Provinsi Sulawesi Tenggara, pada tahun 1968, akibat imbas meletusnya gunung agung dan kepadatan penduduk. Orang Bali berduyun-duyun ditransmigrasikan ke luar Bali, salah satunya di Desa Jati Bali, Kecamatan Ranomeeto, Kabupaten Konawe Selatan. Mereka adalah transmigrasi pertama di Sulawesi Tenggara, pada 1968 itu dan dilanjutkan dengan transmigrasi Bali di daerah lainnya di Sulawesi Tenggara. Jarak dari Pusat Kota Kendari ke lokasi ini hanya 16 KM.

Made Sudiarta, Kepala Desa Jati Bali mengungkapkan, masyarakat Bali yang ditransmigrasikan pertama kali ini berjumlah 182 KK dan berasal dari 4 Kabupaten di Bali, diantaranya Kabupaten Negara/Jembrana, Kelungkung-Nusa, Badung, dan Tabanan.

Adanya proses Transmigrasi Warga Pulau Bali ke Sulawesi Tenggara terlaksana berkat kerja sama antara Gubernur Bali dan Gubernur Sulawesi Tenggara yang pada saat itu menjabat sebagai Gubernur Sulawesi Tenggara adalah Bapak Edi Sabara. Proyek Transmigrasi dari Pulau Bali ke Sulawesi Tenggara atau lokasi tepatnya saat ini adalah Desa Jati Bali Kecamatan Ranomeeto Kabupaten Konawe Selatan Provinsi Sulawesi Tenggara pada tanggal 21 November 1968. Saat itu Gubernur Sulawesi Tenggara menyiapkan lahan seluas 2 Ha. untuk setiap KK. Total lahan yang diberikan oleh Direktorat Transmigrasi Sulawesi Tenggara seluas 426 Ha.

Sebagaimana orang Bali lainnya, terutama yang beragama Hindu, di mana mereka tinggal, di sana mereka membawa agama dan tradisi Balinya. Termasuk membangun rumah ibadah/Pura. Baik itu Pura Kayangan Tiga, Pura Swagina, maupun Pura Kawitan atau Pura Panti.

Masyarakat yang berasal dari Kabupaten Badung, yang didominasi oleh orang dari Desa Munggu Banjar Gambang, yang berlatarbelakang pecahan kepala keluarga penyungsung Pura Sakenan di Bali, berjumlah 24 KK juga membuat penyawangan/pengayatan Pura Sakenan di tempat mereka transmigrasi, yaitu di Desa Jati Bali, Provinsi Sulawesi Tenggara, dan memberikan nama Pura Dalem Sakenan Desa Jati Bali.

Kelian Maksan, I Made Budi menyampaikan bahwa Pura Dalem Sakenan ini mulai direncanakan dan dibangun pada akhir tahun 1968, begitu mereka sampai di lokasi Transmigrasi yang kini menjadi Desa Jati Bali. Sejak itu posisi Pura sudah 2 kali berpindah. Di awal datang sudah nuntun tirtha dari Pura Sakenan di Bali, dan dibuatkan pelinggih berupa turus lumbung. Berkembang kemudian warga maksan mendapatkan bagian lahan umum untuk posisi Pura, dan dibangun sedikit demi sedikit diselesaikan hingga kini telah berdiri megah. Di tahun 2022 ini juga sudah dilaksanakan rehab Pura dan upacara pamelaspas. Proses Perehaban Pura merupakan swadaya pemaksan, melalui iuran wajib, sumbangan sukarela, dan biasanya menggunakan sisa dana selesai melaksanakan piodalan. Karena pada saat piodalan Pura kesadaran para pemaksan sangat tinggi utk berdana punia. Sehingga sisa dana itulah yg digunakan untuk membangun dan merehab yg sudah perlu direhab.

Untuk tegak piodalan atau puja wali Pura ini diambil 210 hari sekali atau enam bulan sekali, yaitu Anggara Kasih Medangsia. Pengambilan hari piodalan Pura Dalem Sakenan ini tidak bersamaan dengan Pura Sakenan yang ada di Bali yaitu Saniscara Kliwon Kuningan. 

Salah satu pemaksan Pura, I Nyoman Sukanada menyampaikan, hal ini disebabkan karena pesan luhur dari Bali, tentang odalan Pura di jeroan dan odalan di jaba, secara filosofi di pokok (Bali) duluan, di cabang (Desa Jati Bali) adalah odalan yg di jaba (belakangan), karna itu diambil tegak piodalan Anggara Kasih Medangsia. Alasan bahwa dengan dibedakannya tegak piodalan itu, agar para penglisir dulu dapat tangkil ke Pura Sakenan di Bali jika ada odalan di Bali.

Hingga saat ini hubungan dengan para pengempon Pura Dalem Sakenan yang ada di Bali masih sangat erat, bahkan sebagai bentuk apresiasi pengempon Pura di Bali kepada pengempon Pura Dalem Sakenan di Desa Jati Bali sebagai bagian keluarga besar telah diberikan seperangkat gambelan gong yg ada di Bali, diserahkan ke Sulawesi Tenggara.

Sampai saat ini, Pura Dalem Sakenan diempon/disungsung oleh pemaksan pura sejumlah 97 KK, yang Balinya berasal dari Desa Munggu Banjar Gambang, Badung Bali, yang sekarang berada di Sulawesi Tenggara, tepatnya di Desa Jati Bali, di Kecamatan Landono, di Kecamatan Mowila, Kota Kendari, dan Kota Bau-Bau.

Pemangku Pura berjumlah 4 orang, yaitu Mangku Nyoman Sudarwo, Mangku Made Widya, Mangku Made Rai Mina, dan Mangku Nyoman Sinom. Mereka merupakan generasi kedua dan ketiga transmigrasi asal Desa Munggu.

Pura Dalem Sakenan sudah terdaftar di Kementrian Agama Republik Indonesia Direktoral Jendral Bimbingan Masyarakat Hindu, dengan tanda daftar Pura Nomor: 0739/DJ.VI/TI/BA.00/06/2019 tanggal 17 Juni 2019. (blijul)

Tuesday, December 27, 2022

LPDG Sultra Laksanakan Penguatan Literasi Beragama Melalui Dharmagita

Kegiatan Literasi Beragama LPDG Sultra
Kendari, (Humas Sultra) - Mendukung program Kementerian Agama (Kemenag) dalam memperkuat literasi beragama umat, mewujudkan sumber daya manuasia (SDM) yang moderat guna mewujudkan tahun toleransi 2022, Lembaga Pengembangan Dharmagita (LPDG) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) selenggarakan kegiatan 
Penguatan Literasi Beragama melalui Dharmagita yang dirangkai dengan rapat kerja (raker) LPDG se-Sultra Tahun 2022, 24-25 Desember 2022 bertempat di Hotel Venus Kendari.

Tuesday, December 6, 2022

Apa Itu Keluarga Sukinah??? Ini Penjelasan Direktur Urusan Agama Hindu

Sobat Bimas Hindu, jangan lupa nonton perbincangan Direktur Urusan Agama Hindu, Trimo, S.Pd., M.Pd. di Podcast Moderasi Beragama Kanwil Kemenag Sultra. 

Sunday, December 4, 2022

TARI KOLABORASI Umola Limotawo Balu - UKM SENI SUNDARAM STAH Bhatara Gur...

Sultra Tampil di Festival Penguatan Moderasi Beragama Berbasis Seni Keagamaan Hindu di Jogjakarta

Kontingen Sultra
UKM Seni Sundaram STAH Bhatara Guru Kendari Persembahkan Tarian Kolaborasi Pada Festival Penguatan Moderasi Beragama di Jogjakarta

Kendari (Humas Sultra) -- UKM Seni Sundaram STAH Bhatara Guru Kendari Wakili Sultra Ikuti Festival Penguatan Moderasi Beragama di Jogjakarta yang diselenggarakan Direktorat Jenderal (Ditjen) Bimbingan Masyarakat (Bimas) Hindu Kementerian Agama (Kemenag) RI.

Monday, November 21, 2022

Penguatan Moderasi Beragama Di Kabupaten Buton Utara

PHDI Buton Utara Selenggarakan Kegiatan Penguatan Moderasi Beragama
Gunung Sari, Minggu, 20 November 2022, PHDI Kabupaten Buton Utara menyelenggarakan kegiatan Penguatan Moderasi Beragama bagi Pengurus Lembaga Adat, PHDI Desa se-Buton Utara. Kegiatan dilaksanakan di Desa Gunung Sari, Kec. Bonegunu, Kab. Buton Utara. 

Friday, November 18, 2022

LDD Sultra dan Bimas Hindu Laksanakan Pembinaan Umat di Muna Barat

LDD-PHDI SULTRA SELENGGARAKAN PENGUATAN HINDU NUSANTARA DI MUNA BARAT
Wapae, (17/11/2022) Lembaga Dharma Duta (LDD) PHDI Sultra  bersama Bimas Hindu Sulawesi Tenggara  melaksanakan kegiatan Pembinaan dan Pengembangan Hindu Nusantara di Kab. Muna Barat. 

Artikel Menarik Lainnya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...